Selasa, 05 Maret 2013

dunia komputer dan kemajuan teknologi

Komputer Masa Depan

0 komentar

Komputer Masa Depan …

Mungkin 2 atau 3 tahun yang lalu .. laptop merupakan suatu perangkat komputer yang sangat didamba-dambakan oleh kalangan yang berkecimpung atau pengguna IT .. selain dapat digunakan dimana saja dan juga merupakan Gaya Hidup seorang profesional .. kemana-mana bisa dibawa dan digunakan, baik di kantor maupun cafe sambil nongkrong dan minum kopi .. tapi tanpa disadari saat ini harga laptop semakin hari semakin menurun bahkan saat ini harga laptop ada yang <= 5 JT rupiah .. wah alhasil banyak orang menggunakan laptop .. baik dari merek-merek terkenal maupun merek asia dan bahkan merek lokalpun turut ikut dalam kancah bisnis tersebut ..

Rekan-rekan sekalian tahu ngak kenapa kok bisa begitu .. coba tebak !!!, saat ini negara “berorang-orang ingin maju dan pintar” telah membuat suatu teknologi didalam dunia IT .. yang akan menggeser posisi komputer dan laptop .. yakni seperti gambar dibawah ini .. nah saat ini negara Indonesia tercintaku masih menjadi pemakai saja .. tapi memang begitu adanya .. kampus-kampus di kita kebanyakan mempersiapkan untuk menjadi pekerja saja bukan peneliti atau orang untuk melakukan riset .. trus kalangan orang-orang terkenal dan hebat di dunia IT kebanyakan cuman bisa jual cuap-cuap dengan modal power pointnya … menyedihkan tapi inilah kondisi kita .. dan bersiap-siaplah menjadi “Tempat Pembuangan Komputer Dunia”.
Berikut ini gambar-gambar komputer masa depan :

image002.jpg
image003.jpg
image004.jpg
image005.jpg
image006.jpg
image007.jpg

Jihad melalui Internet

0 komentar



(iPhA)
Teknologi internet memang fenomenal dan mendunia. Sebuah ideologi propaganda baru muncul, promosi jihad ekstrem melalui dunia maya. Beberapa pembom bunuh diri bahkan tertarik setelah mendapat informasi jihad via internet. Barat pun kewalahan.

Dalam buku berjudul Terror on the Internet, The New Arena, The New Challenges, guru besar komunikasi Universitas Haifa, Israel, Gabriel Weimann, mengatakan, teroris dunia maya sudah dalam taraf membahayakan. “Saat ini teroris tak hanya berperang di dunia nyata, tapi juga di dunia maya,” paparnya baru-baru ini.

Kehebatan mereka dalam dunia teknologi informatika ini sudah terbukti. Banyak peretas (hacker) dari kelompok jihadis menyerang sekitar 750 situs internet Israel, termasuk bank terbesar di negara itu. Hal ini terjadi setelah Israel melancarkan agresi militer ke Jalur Gaza pada akhir 2008 hingga awal 2009.

“Kalian membunuhi rakyat Palestina, kami bajak server kalian,” demikian pesan yang tertera di sebuah homepage salah satu situs milik Israel yang diganggu. Kalangan cyber kelompok Islam ekstrem juga mengenal beberapa sosok peretas legendaris. Salah satunya Younis Tsouli asal London Barat yang memiliki nama virtual Irhaby 007.

Pemuda berusia 22 tahun itu melakukan sejumlah aksi. Salah satu yang sangat dikenal di dunia maya adalah video-video Syekh Abu Musab Al Zarqawi di awal perang Irak. Dia mengirimkan video tersebut ke hampir seluruh situs dan forum penentang Barat. Tsouli bahkan membuat sebuah buku panduan hacker bagi pemula untuk memulai serangan ke situs-situs Barat dan sekutunya.

Dunia Barat merasa khawatir dengan makin maraknya propaganda perang dari kalangan Islam radikal. Bahkan, para pakar berpendapat kehadiran situs interaktif Web 2.0 merupakan bahaya yang harus disikapi. Pasalnya, aplikasi tersebut tak melakukan moderasi dari pemilik portal. Misalkan situs video YouTube, begitu mengetik kata ‘jihad’, muncul lebih dari 40 ribu entri video propaganda ekstrem untuk menghancurkan Barat dan sekutunya.

Tidak hanya YouTube, situs jejaring sosial Facebook kini telah menimbulkan kekhawatiran tersendiri bagi Barat. Di situs ini tak terhitung jumlah pengikut Islam radikal. Mereka dapat membuat profil, menulis email, dan bergabung membentuk kelompok yang mempropagandakan sikap bermusuhan secara terbuka.

Jurnalis asal Hamburg, Christoph Gunkel, seperti dikutip laman Qantara.de mencontohkan ketika terjadi kasus serangan bunuh diri di Jerusalem awal tahun lalu. Serangan yang menewaskan delapan orang di sebuah sekolah agama Yahudi, Yeshiva, itu dilakukan seorang Palestina radikal bernama Abu Dhaim.

"Tak lama setelah itu, di Facebook tampil sebuah kelompok yang memuji si pembunuh sebagai syuhada. Kelompok-kelompok ini kemudian sudah tentu memancing komentar, foto, dan video," paparnya.

Kelompok militan Al Qaeda ditengarai telah mengoptimalkan penggunaan internet untuk melakukan perekrutan anggota baru. Bahkan, Arab Saudi sebagai sekutu Amerika sampai harus menghabisi Issa Saad bin Oshan, seorang redaktur media online yang mempropagandakan perang terhadap Barat. Namun, hal ini tidak membuat perlawanan mereka terhenti.

Kelompok itu justru menerbitkan dua majalah yang didistribusikan secara luas selama beberapa tahun terakhir. “Terbukti kekuatan Al-Qaeda di Saudi sangat hebat. Mereka mampu menerbitkan majalah dua kali sebulan, selama setahun penuh. Padahal, banyak tokohnya yang terbunuh,” kata Paul Eedle, analis di London yang mencermati situs-situs Al-Qaeda.

Sejumlah hacker dari Israel kini tengah menggunakan metode untuk membajak jaringan-jaringan online kelompok radikal itu dan melumpuhkannya. Namun, tetap saja kelompok radikal berikutnya tetap muncul.

Cara yang lebih elegan juga ditempuh sejumlah kelompok di Web 2.0. Mereka melakukan upaya pencerahan dengan melakukan perdebatan, menelanjangi propaganda kekerasan dan mengejek film-film kebencian melalui parodi. Namun, semua itu memang ibarat mencari mana yang lebih dulu, ayam atau telur.

Barat kini kewalahan dengan perkembangan teknologi cyber. Pakar internet dari Berlin, Burkhard Schröder, menyebut, diperlukan banyak sekali waktu untuk membuat profil dari orang-orang yang dapat melakukan kontak dengan kelompok-kelompok ekstrem itu. Termasuk mendokumentasikan material-material terkait.

"Saya perlu setengah tahun untuk mengerti piranti lunaknya yang banyak sekali kegunaannya. Untuk mengetahui bagaimana masyarakat-masyarakat virtual itu dibentuk, tidaklah mudah. Sebagian dari pembentukan itu dilakukan secara tersembunyi," jelasnya.

Sebab, ketimpangan informasi yang dilansir media-media Barat memang telah menimbulkan disinformasi. Sehingga, tak heran jika kini bertumbuhan media-media alternatif. Jika CNN dan BBC kini disaingi Al Jazeera dan Press TV, di dunia maya pesaing-pesaing ini sungguh tak terbatas jumlahnya.

Israel Kendalikan Anjing Pelacaknya Lewat Remote Kontrol, Bisa Endus Penyelundup Palestina

0 komentar


Israel Kendalikan Anjing Pelacaknya Lewat Remote Kontrol, Bisa Endus Penyelundup Palestina

Minggu, 11/10/2009 08:09 WIB
KNRP – Penjajah Israel terus mengembangkan piranti militernya. Usai berhasil meluncurkan pesawat tanpa awak yang dikendalikan dengan remote control, kini mereka menerapkan hal yang sama pada anjing pelacak mereka.
Seperti dilaporkan paltoday, Kamis (8/10), Oketz, unit khusus di militer Israel yang artinya Si Dingin, diketahui telah mengembangkan anjing-anjing remote control itu, dimana anjing-anjing itu dilengkapi dengan rompi yang didalamnya terselip alat khusus yang akan menyalurkan gelombang tertentu sehingga anjing-anjing bisa dikendalikan dari jarak jauh. Walhasil, anjing-anjing itu menjelma menjadi anjing robotik.
“Pembicaraan itu mengenai anjing-anjing terlatih untuk melakukan pelacakan dan penyerangan. Kami memasang berbagai alat padanya. Setelah berbagai latihan yang keras, akhirnya anjing itu dapat mengerti pesan-pesan yang telah kami berikan kepadanya saat pelatihan, lalu anjing itu akan bergerak sesuai yang kami inginkan ketika ia berada di lapangan,” kata seorang perwira tinggi di Unit Oketz saat memberikan penjelasan.
Lebih jauh ditambahkan, pihaknya dapat mengendalikan gerakan anjing itu sesuai yang diinginkan meski ia berada di antara perumahan. Selain itu, anjing robotik itu dapat dikirimkan ke zona musuh dalam radius pengendalian mencapai 2 kilometer. Pada radius itu anjing masih dapat dikendalikan ke kanan, kiri, belakang, depan atau gerakan lainnya seperti dalam latihan.
Harian Israel Maarev mengutip dari sumber-sumber Israel, perkembangan teknologi itu terbukti kemanjurannya saat dilakukan uji coba. Selain itu, anjing robotik itu dapat memberikan rasa aman terhadap tentara saat di medan perang dan saat mendeteksi para penyelundup Palestina, baik itu di zona-zona perumahan atau pun di daratan. Hal lainnya lagi, anjing itu dapat dilengkapi dengan kamera yang akan mengawasi wilayah yang dijelajahinya dan mengirimkan gambar itu ke operator.
Sebuah sumber militer Israel mengungkapkan bahwa sebuah unit mariner AS sudah mulai melatih anjing-anjing itu dengan menggunakan Bahasa Ibrani di Unit Oketz. Ditegaskan sumber itu, anjing-anjing yang mendapatkan pelatihan di Israel itu pernah dikirim di Irak dan Afghanistan dan anjing-anjing itu sudah dapat menerima pesan dengan bahasa Ibrani.
Disebutkan bahwa Oketz telah membeli seekor anjing dari jenis khusus dengan harga yang sangat mahal, dimana ke depannya anjing itu akan ditampung di pusat pelatihan untuk dikembangbiakkan.
Untuk diketahui, Unit Oketz adalah salah satu unit militer Israel yang kerap mengandalkan anjing sebagai piranti militernya. Unit itu kerap dilibatkan dalam melakukan operasi milter di antaranya dalam menyerang Libanon pada Juli 2006 lalu.(milyas/paltoday)d

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar